July 31, 2014

Makanan dan Minuman Pemicu Migrain

Makanan yang mengandung cokelat dan keju –yang kerap disajikan saat hari raya– bisa memicu migrain. Sakit kepala sebelah justru mudah muncul terhadap orang-orang yang sebelumnya punya riwayat penyakit tersebut.

Cokelat dan keju memang mengandung tyramine. Cara kerjanya di dalam tubuh mengakibatkan migrain. Yakni, merangsang sel-sel otak untuk menghasilkan norepinephrine. Hormon yang mirip adrenalin itu membikin tekanan darah meningkat hingga mengakibatkan sakit kepala.
http://1.bp.blogspot.com/-ZKtfYeUZiWU/U9imJquOqcI/AAAAAAAADDM/P6qQR0sUaFI/s1600/Cokelat+dan+Minuman+Kaleng.jpg


Selain cokelat dan keju, makanan jenis makanan yang ikut ’’mensponsori’’ migrain adalah hati ayam yang diawetkan, bir, anggur merah, dan daging fermentasi.

Selain tyramine, zat aspartam yang banyak biasa dijumpai dalam minuman kemasan (botol dan kaleng) menjadi pemicu migrain. Aspartam merupakan pemanis buatan atau sintetis yang dibubuhi dalam makanan atau minuman untuk memberikan rasa manis yang tahan lama.
Memang, kata Yanna, belum diketahui pasti pengaruh aspartam pada migrain. Namun, diduga aspartam bisa menurunkan neurotransmitter serotonin (zat kimia pembawa pesan antarsaraf). ’’Neurotransmitterbiasanya memengaruhi mood, nafsu makan, dan rasa kantuk,’’ jelas dokter yang berdinas di Siloam Hospitals tersebut.

Dokter Yanna menyebutkan, makanan olahan seperti sosis dan daging kalengan yang disajikan juga ikut mencetuskan sakit kepala. ’’Makanan kemasan jelas mengandung pengawet yang tak baik bagi kesehatan,’’ ungkapnya.

Mayoritas produk makanan berbahan hewan memang dibubuhi zat pengawet. Sebab, daging termasuk bahan yang mudah rusak atau rawan pembusukan. Tetapi, bagi orang yang punya riwayat migrain, jenis makanan tersebut bisa membahayakan diri.
Nitrat dalam makan yang dimakan mengakibatkan pelebaran pembuluh darah di otak. Karena itu, Yana menyarankan agar sebisa mungkin hindari olahan makanan dalam kemasan atau yang diawetkan. Pilihlah makanan yang masih fresh. Selain bergizi, orang terbebas dari ancaman tambahan zat yang membahayakan tubuh.
















references by jpnn

 
Like us on Facebook