April 26, 2016

Gunakan Router Bekas, Sistem Kemanan Bank Dibobol 1 Triliun


Komposisi infrastruktur yang memadai diperlukan untuk menunjang aktifitas sebuah perusahaan. Apalagi untuk sebuah perusahaan jasa keuangan salah satunya adalah bank, hal ini tak bisa dianggap remeh. Perangkat yang dibutuhkan harus secanggih mungkin agak tak bisa dibobol.


Namun tidak seperti yang tejadi di Bangladesh, dimana sebuah bank menggunakan router dengan harga tidak sampai Rp200 juta. Alhasil bank ini mengalami kerugian cukup besar. Dilansir dari BBC, Senin (25/4/2016), dikatakan bahwa bank sentral di Bangladesh merugi hingga Rp1 triliun. Hal ini karena bank tersebut menggunakan router murahan pada jaringan yang menghubungkan ke jaringan keuangan global. Bukan hanya menggunakan router murah, dikatakan juga bahwa router yang dibeli adalah bekas.

Kerugian yang mencapai Rp1 triliun disebabkan oleh para hacker. Kasus yang terjadi pada bulan Februari lalu, para hacker berhasil masuk ke jaringan utama bank sentral Bangladesh melalui router murahan tersebut. Lalu mereka mengirimkan sejumlah uang ke beberapa rekening.

Aksi hacker bisa ketahuan oleh pihak bank gara-gara salah dalam pengejaan nama saat hendak mengirimkan uang, sehingga membuat aksi ini diketahui oleh pihak bank. Kabarnya, para peretas ini mentargetkan pencurian hingga senilai 1 miliar USD, namun karena diketahui oleh pihak bank, mereka hanya mampu mengambil 81 juta USD atau setara dengan Rp1 triliun.

Setelah dilacak, uang yang dicuri tersebut kabarnya dikirimkan ke beberapa rekening di Filipina yang rata-rata menuju ke tempat judi atau kasino. Hingga saat ini, sebagian uang tersebut kabarnya belum pulih dan masih dalam tahap penyeledikan.

Pakar keamanan bank dari berbagai negara pun mengatakan hal yang sama, dimana seharusnya bank ini setidaknya menggunakan perangkat router yang lebih terjamin dengan mengeluarkan uang yang tidak seberapa.


refverences by sindonews

 
Like us on Facebook