April 16, 2018

Kenapa Kulit Jari Berkerut Kalau Basah?

Baca Artikel Lainnya

Para ilmuwan berpikir bahwa mereka memiliki jawaban mengapa kulit pada jari tangan dan jari kaki manusia mengerut ketika berendam di bak mandi. Uji laboratorium menegaskan teori bahwa jari-jari keriput meningkatkan cengkeraman kita pada benda basah atau terendam, bekerja untuk menyalurkan air seperti tapak hujan di ban mobil.

Dikutip dari Nature.com, Sabtu (14/4/2018), orang sering menganggap bahwa kerutan adalah hasil dari air yang masuk ke lapisan luar kulit dan membuatnya membengkak. Namun para peneliti sudah tahu sejak tahun 1930-an bahwa efeknya tidak terjadi ketika ada kerusakan saraf di jari-jari.

Hal ini menunjukkan perubahan menjadi reaksi tak disengaja oleh sistem saraf otonom tubuh -sistem yang juga mengontrol pernapasan, detak jantung dan keringat. Bahkan, kerutan yang khas disebabkan oleh pembuluh darah menyempit di bawah kulit.

Pada tahun 2011, Mark Changizi, seorang neurobiologi evolusioner di 2AI Labs di Boise, Idaho, dan rekan-rekannya, menyarankan 1 kerutan itu, menjadi sebuah proses aktif, harus memiliki fungsi evolusi. Tim juga menunjukkan bahwa pola kerutan tampaknya dioptimalkan untuk menyediakan jaringan drainase yang meningkatkan cengkeraman.

Tetapi sampai sekarang, tidak ada bukti bahwa jari-jari keriput benar-benar menawarkan keuntungan.

Dalam studi terbaru, peserta mengambil benda basah atau kering termasuk kelereng dengan ukuran yang berbeda dengan tangan normal atau dengan jari-jari yang keriput setelah direndam dalam air hangat selama 30 menit.

Subjek lebih cepat dalam mengambil kelereng basah dengan jari-jari keriput dibandingkan dengan yang kering, tetapi kerutan tidak membuat perbedaan untuk menggerakkan benda kering. Hasilnya dipublikasikan hari ini di Biology Letters 2 .

"Kami telah menunjukkan bahwa jari-jari keriput memberikan cengkeraman yang lebih baik dalam kondisi basah - itu bisa bekerja seperti tapak di ban mobil Anda, yang memungkinkan lebih banyak ban untuk bersentuhan dengan jalan dan memberi Anda pegangan yang lebih baik," kata Tom Smulders , seorang ahli biologi evolusi di Newcastle University, Inggris, dan rekan penulis makalah ini.

Pegang erat-erat
Jari yang keriput bisa membantu nenek moyang kita untuk mengumpulkan makanan dari vegetasi basah atau aliran, Smulders menambahkan. Efek analog di jari kaki bisa membantu kita untuk mendapatkan pijakan yang lebih baik di tengah hujan.

Changizi mengatakan bahwa hasilnya memberikan bukti perilaku "bahwa pruney fingers adalah tapak hujan", yang konsisten dengan temuan morfologis timnya sendiri.

Apa yang masih harus dilakukan, tambahnya, adalah untuk memeriksa kerutan serupa yang terjadi pada hewan lain yang akan memberikan keuntungan yang sama. "Pada titik ini kita tidak tahu siapa yang memilikinya, selain kita dan kera."

Mengingat bahwa kerutan memberi keuntungan dengan benda basah tetapi tampaknya tidak ada kerugian dengan yang kering, tidak jelas mengapa jari-jari kita tidak berkerut secara permanen, kata Smulders. Tapi dia punya beberapa ide.

"Pikiran awal kami adalah bahwa ini dapat mengurangi kepekaan di ujung jari kami atau dapat meningkatkan risiko kerusakan melalui penangkapan pada objek."



references by rakyatku

 
Like us on Facebook